Kembali Terjadi Tawuran, Polres Purwakarta Tingkatkan Intensitas Patroli

oleh -53 views
Kapolres Purwakarta, AKBP Matrius (kiri), saat berjalan berpatroli bersama Aparat TNI dan pihak lainnya di salah satu tempat. Foto : Dede Mulyadi

PURWAKARTA – Tawuran antara pendukung Persija dengan warga di Gang Melati, RW 06, Kelurahan Nagri Tengah, Kecamatan/Kabupaten Purwakarta, kembali terjadi. Minggu, 11/08/2019 dini hari.

Tawuran itu bukan yang pertama kalinya. Sebelum-sebelumnya tawuran sering terjadi di lokasi yang sama juga.

“Iya Kang kemarin subuh ada tawuran. Ini sering terjadi Kang hampir tiap malam Minggu suka ada terjadi tawuran,” ungkap salah seorang warga sekitar yang enggan disebutkan namanya.

Untuk mencegah kejadian terus berulang, Kepolisian Resor (Polres) Purwakarta sengaja meningkatkan patroli di kawasan pusat Kota hingga ke jalan Ipik Gandamanah, yang menyisir hingga wilayah Sadang, Purwakarta.

“Patroli ini dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya kembali tawuran di wilayah tersebut maupun di wilayah lainnya di Purwakarta. Upaya preventif dengan patroli gabungan TNI dan Polri antara jam 23.00 WIB sampai menjelang subuh. Kalau menemukan gerombolan masyarakat, kita akan berhenti dan berdialog,” kata Kapolres Purwakarta, AKBP Matrius, saat ditemui di Mapolres Purwakarta. Senin, 12/8/2019.

Selain meningkatkan intensitas patroli dikatakan Matrius, pihaknya juga menjalin komunikasi dengan para suporter sepak bola, klub motor dan masyarakat, agar tawuran tidak terulang lagi.

“Kami akan mengedepankan Satbimas untuk segera berkoordinasi dengan suporter sepak bola maupun klub sepeda motor, agar bisa menahan diri dan dengan alasan apapun untuk tidak melakukan kegiatan yang bisa memancing keributan,” ucapnya.

Kapolres mengimbau, agar masyarakat tidak melakukan perkumpulan yang tidak diperlukan sehingga memicu tindakan kekerasan. Apalagi untuk pengamanan dan penjagaan Kamtibmas, polisi akan terus siaga 24 jam.

“Kami akan mengoptimalkan Babinkamtibmas agar bersama dengan tiga pilar di setiap desa atau kelurahan untuk memonitor wilayahnya masing-masing, guna mengantisipasi adanya potensi tawuran,” ujarnya.

Dirinya juga meminta kerjasama dari masyarakat Purwakarta untuk melaporkan jika ada hal yang janggal dan mengarah terjadinya tawuran ataupun tindak kejahatan lainnya.

“Masayarakat dihimbau agar melaporkan perkembangan situasi yang mengarah adanya tawuran, agar kami bisa meminimalisirnya,” kata Matrius.

 

Penulis : Dede Mulyadi
Editor   : Deni